Available courses

Security Awareness Menghadapi Serangan Social Engineering

Dalam course ini Anda akan belajar apa itu serangan social engineering. Resiko apa yang mungkin terjadi jika serangan social engineering berhasil dijalankan. Dan apa yang harus Anda ketahui dan lakukan untuk melindungi dari serangan ini.


Terbuka untuk seluruh karyawan siloam (mandatory)


Program Orientasi Umum Refresher 2021

Wajib dikerjakan oleh seluruh karyawan SHG. Periode pengerjaan: 28 Juni - 16 Agustus 2021.

#SayaSIAP Philosophical Learning Session

WELCOME TO #SAYASIAP LEARNING SESSION!

Please complete the Pre-Quiz, Video, Post Quiz below and achieve your minimum score (80%) for each session

You will get an e-certificate at the end of the session


Pelatihan Dialisis Bagi Perawat Batch 2

Course ini dibuka untuk peserta Pelatihan Dialisis Bagi Perawat Batch 2 yang diadakan pada tanggal 1 Februari - 7 Mei 2021.

Hati-Hati Bahaya Social Engineering

Materi pembelajaran keamanan informasi dengan topik khusus "Hati-hati Bahaya Social Engineering" .

Setelah mengikuti pembelajaran ini Anda diharapkan:

  1. Mengerti Apa itu Social Engineering Attack
  2. Memahami bahaya Social Engineering Attack
  3. Beragam type Phishing Email dan cara mengenali Phishing Email




Pelatihan Dialisis bagi Perawat

Course ini dibuka untuk peserta Pelatihan Dialisis Bagi Perawat yang diadakan pada tanggal 14 September - 17 Desember 2020

Menggunakan alat penghalang/pengikat (restraint)

Pengantar Kursus

Pasien mungkin perlu dipasang restraint jika ia menampilkan perilaku yang membahayakan diri sendiri atau orang lain, dan tindakan lain untuk meminimalkan penggunaan pengendalian tidak efektif. Restraint dapat diberikan secara manual atau dengan bantuan beberapa perangkat. Sangat penting untuk memilih alat penghalang/pengikat (restraint) yang sesuai dan nyaman untuk mencegah cedera lebih lanjut. Penggunaan restraint yang tidak tepat dapat menyebabkan berbagai komplikasi seperti rusaknya integritas kulit, sirkulasi yang buruk pada anggota tubuh yang terkena, dll. Perawat perlu memahami tanggung jawab mereka saat  pemasangan dan pelepasan restraint.

Tujuan

  • Pada akhir kursus peserta didik akan dapat:
  • Menjelaskan definisi 
  • Menyebutkan indikasi untuk 
  • Menyebutkan tujuan penggunaan restraint
  • Menjelaskan prinsip umum untuk penggunaan restraint
  • Menjelaskan restraint fisik

Menjelaskan prosedur pemasangan dan pelepasan alat penghalang/pengikat (Restraint)

Instruktur: Ms. Bhawna Sharma, Asisten profesor, M.M. Sekolah Tinggi Keperawatan di Maharishi Markandeshwar Dianggap sebagai Universitas, Mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Meningkatkan komunikasi efektif untuk keselamatan pasien

Pengenalan kursus

Komunikasi yang efektif dan efisien sangat penting dalam perawatan kesehatan. Komunikasi dalam lingkungan layanan kesehatan adalah salah satu alat paling penting untuk memberikan perawatan pasien yang berkualitas dan untuk meningkatkan kepuasan pasien. Komunikasi didefinisikan sebagai proses dimana suatu informasi dipertukarkan antara individu melalui simbol perilaku yang umum. Komunikasi yang tidak efektif dalam pengaturan perawatan kesehatan dapat menyebabkan banyak kesalahan medis yang membahayakan nyawa pasien. Dengan mengingat hal ini JCI telah memasukkan komunikasi yang efektif sebagai salah satu dari enam tujuan keselamatan pasien dan mengamanatkan bahwa semua organisasi perawatan kesehatan mengembangkan kebijakan dan protokol yang memastikan komunikasi yang tepat selama serah terima, komunikasi verbal dan telepon serta komunikasi nilai-nilai kritis.

Tujuan:

Pada akhir kursus, peserta didik akan dapat:

  • Menghargai pentingnya teknik komunikasi yang baik sambil mengelola pasien di rumah sakit
  • Praktek teknik komunikasi yang efektif

Instruktur: Ms. Jimmy Dharwal, dosen, mm Sekolah tinggi Keperawatan di Maharishi Markandeshwar dianggap Universitas, Mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar dianggap Universitas, mullana, Ambala.

Security Monitoring via ESET & Fortigate

Course ini berisi beberapa video tutorial monitoring issue security di lingkungan Siloam, dengan menggunakan tools ESET dan Fortigate

[REFERENCES] Bimbingan KARS SNARS 1.1 2020

Please contact bobby.harto@siloamhospitals.com / eka.handayani@siloamhospitals.com for access.

Peran Perawat pada Prosedur Sedasi

Open for All Nurses (especially OT, Cath Lab, Radiology, Endoscopy, One Day Care, ED, and ICU Nurses)

Pencegahan Infeksi Terkait Pelayanan Kesehatan

Pendahuluan pada pembelajaran

Pencegahan infeksi di rumah sakit adalah masalah global karena ini adalah penyebab yang signifikan dari morbiditas dan mortalitas di rumah sakit. Jadi, sangat penting untuk mengurangi insiden infeksi yang didapat dari rumah sakit. Salah satu cara mencegah infeksi yang diterima secara universal adalah mencuci tangan. Kebersihan tangan yang teratur dan efektif adalah hal terpenting yang dapat dilakukan oleh penyedia layanan kesehatan untuk melindungi diri sendiri dan orang lain dari infeksi. Cara lain untuk mencegah infeksi adalah penggunaan Alat Pelindung Diri (APD). APD umumnya digunakan dalam ruang lingkup perawatan kesehatan. APD bertindak sebagai penghalang antara bahan infeksius. APD juga dapat melindungi pasien yang berisiko tinggi untuk tertular infeksi.

Objektif :

Pada akhir materi, peserta didik akan mampu untuk melakukan

  • Mencegah infeksi terkait dengan perawatan kesehatan
  • Melakukan langkah-langkah kebersihan tangan
  • Menjelaskan berbagai jenis alat pelindung diri dan penggunaannya
  • Melakukan langkah-langkah memakai dan melepas Alat Pelindung Diri (APD)

Instruktur: Tn. Sudhir Gupta, Dosen, M.M. Sekolah Tinggi Keperawatan di Maharishi Markandeshwar yang dianggap sebagai Universitas, Mullana, Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Kanulasi intravena

Pengenalan kursus

Pemasangan kanula IV adalah keterampilan penting yang harus dicapai oleh para profesional kesehatan dalam pengaturan perawatan kesehatan. Ini menyediakan akses yang efisien untuk memberikan obat, cairan dan terapi gizi.  Ini adalah keterampilan yang paling sulit dan menantang untuk dipelajari oleh para profesional kesehatan. Intravena (IV) kanulasi adalah tehnik dari insersi sebuah kanula menjadivena untuk memberikan akses vena. Akses vena memungkinkan pengambilan sampel darah, serta pemberian cairans, obat dan nutrisi parenteral , kemoterapi dan produk darah.

Tujuan:

Pada akhir kursus, peserta didik akan dapat:

  • Mengidentifikasi area yang sesuai untuk pemasangan kanula
  • Menunjukkan keterampilan dalam pemasangan kanula IV aman
  • Lakukan terapi intravena yang terampil
  • Lepaskan kateter IV

Instruktur: MS parvinder KAur, Asisten Profesor,.Perguruan tinggi keperawatan M.M ,Maharishi Markandeshwar yang dianggap Universitas, Mullana, Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Persiapan Operasi Yang Aman

Pengantar kursus

Prosedur bedah dimaksudkan untuk menyelamatkan nyawa orang. Namun, perawatan bedah yang tidak aman dapat menyebabkan kerugian besar kepada pasien. Banyak insiden operasi di situs yang salah telah dilaporkan. Hal ini mendorong kebutuhan untuk mengembangkan protokol untuk situs penandaan. Pasien juga beresiko terinfeksi jika prinsip asepsis bedah tidak diikuti. Praktik bedah yang aman dikembangkan untuk mengatasi keselamatan bedah selama operasi. Praktek operasi yang aman membantu untuk mencegah berbagai komplikasi.

Tujuan:

Modul ini akan membantu perawat mempelajari teknik

1. Mengurangi mikroorganisme (Residen dan transien) di tempat pembedahan sebelum sayatan.

2. Meminimalkan pertumbuhan mikroba pra, pasca dan selama prosedur pembedahan

3. Meminimalkan probabilitas infeksi lokasi bedah 

4. Meningkatkan standar keamanan pasien dengan memastikan lokasi yang benar, prosedur yang benar, operasi pasien yang benar

Instruktur: Ms. Jyoti, Associate Professor, Sekolah Keperawatan GMCH Chandigarh.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Pengkajian Dari Kepala Hingga Kaki

Pendahuluan pada modul

Pengkajian fisik meliputi pemeriksaan dari kepala hingga ke ujung kaki pada setiap sistem tubuh, yang memberikan informasi objektif tentang pasien. Tujuan dari pengkajian dari kepala hingga ke kaki adalah untuk mengidentifikasi penyimpangan dari status normal dan menyusun rencana perawatan untuk pasien. Sangat penting bagi perawat untuk memiliki keterampilan yang memadai dalam melakukan pengkajian dari kepala hingga ke kaki secara terperinci karena hal ini akan memungkinkan perawat untuk mencocokkan temuan dengan data subjektif dari pasien.

Tujuan:

Di akhir dari pembelajaran peserta didik akan mampu untuk:

  • Mendemonstrasikan ketrampilan pemeriksaan dari kepada hingga ke kaki
  • Merencanakan dengan tepat asuhan keperawatan berdasarkan temuan dari pengkajian

Instruktur: Ms. Jyoti, Associate professor, Govt. Medical College Chandigarh

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Keperawatan Perioperatif

Pengenalan kursus

Keperawatan perioperatif adalah keperawatan yang berhubungan dengan perawatan kepada pasiens yang dijadwalkan untuk pembedahan. Para perawat bekerja sama dengan dokter, ahli anestesi, teknisi, fisioterapis, konselor spiritual dll.Proses Keperawatan merupakan bagian integral dari perawatan pasien dalam pengaturan perioperatif dan mencakup melakukan penilaian Keperawatan dan perencanaan perawatan pasien yang sesuai.

Tujuan:

Pada akhir , peserta didik akan dapat:

  • Membedakan fase perawatan pra-operasi.
  • Tentukan jenis dan kategori operasi.
  • Mengidentifikasi penilaian pra-operasi.
  • Mengembangkan rencana mengajar pra-operasi
  • Jelaskan persiapan operasi
  • Menggambarkan tujuan intra operatif dan periode post operatif.
  • Menggambarkan tanggung jawab perawat  scrub serta perawat sirkulatori
  • Menjelaskan tanggung jawab perawat scrub, sirkuler dan anestesi

  • Mengelola pasien selama periode pasca operasi.
  • Mengidentifikasi komplikasi pasca operasi

Instruktur: Ms. Amandeep, dosen, m. d. FFakultas Keperawatan dan

Ms. Bindu Joseph, dosen, sekolah tinggi Keperawatan mm

Maharishi Markandeshwar dianggap sebagai Universitas, Mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi markandeshwar University (MMU), mullana, Ambala.

Dokumentasi

Pendahuluan pada pembelajaran

Kualitas dan koordinasi perawatan tergantung pada komunikasi antara pemberi layanan perawatan terkait dengan pasien mereka. Dokumentasi adalah alat komunikasi untuk bertukar informasi yang disimpan dalam catatan antara perawat dan pemberi layanan kesehatan lainnya. Dokumentasi keperawatan yang berkualitas mempromosikan kesinambungan dan individualitas perawatan dan keselamatan pasien dan membantu dalam menghindari kesalahan

Tujuan:

Pada akhir pembelajaran, peserta didik akan mampu untuk:

  • Menghargai pentingnya dokumentasi dalam praktik keperawatan
  • Mempraktikkan dokumentasi yang benar menggunakan pedoman untuk dokumentasi
  • Menggambarkan berbagai jenis catatan & laporan yang berbeda
  • Menjelaskan pentingnya pelaporan di ruang lingkup rumah sakit

Instruktur: Ms. Gurvinder Kaur, Assistant professor, M.M College of Nursing at Maharishi Markandeshwar Deemed to be University, Mullana, Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Keselamatan Pada Obat Waspada Tinggi (High Alert)

Pendahuluan pada Pembelajaran

Administrasi obat-obatan merupakan tanggung jawab penting dari perawat, dokter, dan penyedia layanan kesehatan lainnya. Jika tidak dilakukan rasa peduli saat memberikan obat-obatan, hal itu dapat membahayakan pasien. Kerugian yang lebih serius terjadi ketika kesalahan dilakukan pada saat pemberian obat waspada tinggi (high alert) dan bahkan dapat menyebabkan kematian. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui praktik yang aman untuk menyimpan dan mengelola obat-obatan waspada tinggi (high alert). JCI juga mengamanatkan bahwa setiap rumah sakit harus mengikuti peraturan yang ditetapkan  untuk keamanan obat waspada tinggi (high alert) dan inilah yang dibahas dalam modul ini.

Tujuan Pembelajaran:

  • Pada akhir modul peserta didik akan mampu untuk:
  • Mengetahui pentingnya penyimpanan obat-obatan waspada tinggi (high alert) yang aman
  • Mengidentifikasi obat-obatan LASA
  • Mendemonstrasikan pemberian yang efektif obat-obatan waspada tinggi (high alert)
  • Menerapkan pengetahuan yang didapat dalam mencegah kesalahan pemberian obat.

Instruktur: Ms. Shikha Gulia, Dosen, M.M College of Nursing di Maharishi Markandeshwar Dianggap seagai Universitas, Mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala

Perlindungan dari terpapar benda tajam

Pendahuluan pada pembelaran

Luka benda tajam adalah bahaya pekerjaan yang umum terjadi di antara petugas kesehatan dalam ruang lingkup pelayanan kesehatan. Ini terjadi ketika benda tajam tidak dapat ditangani dengan hati-hati yang menyebabkan luka sayatan dan luka pada jarum suntik. Risiko penularan sangat besar jika jarum atau benda tajam terkontaminasi dengan darah atau cairan tubuh yang mengandung kuman patogen, seperti Hepatitis B, HIV dan Hepatitis C.

Tujuan:

Diakhir dari pembelajaran peserta didik akan mampu untuk:

  • Mendemonstrasikan metode untuk mencegah diri dari luka benda tajam
  • Menerapkan langkah-langkah penanganan pasca cedera tajam

Insruktur: Dr. Poonam Sheoran,  Professor,  M.M College of Nursing di Maharishi Markandeshwar Dianggap sebagai University, Mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Benar Pemberian Obat

Pengenalan dari Mata Kuliah

Salah satu rekomendasi untuk mengurangi keselahan obat dan kerugian adalah dengan menggunakan benar dalam pemberian obat. Mengikuti benar dalam administrasi obat harus diterima sebagai tujuan dari proses medis. Ini memastikan bahwa tidak ada pasien yang menderita karena kecerobohan  dari petugas kesehatan.

Tujuan:

Pada akhir mata kuliah , peserta didik akan dapat:

  • Menjelaskan pentingnya administrasi obat-obatan yang aman
  • Menerapkan prinsip dari administrasi obat
  • Praktek sepuluh benar  administrasi obat

Instruktur: ibu Chetna, dosen, Fakultas Keperawatan. Universitas Maharishi Markandeshwar, mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi markandeshwar University (MMU), mullana, Ambala.

Proses penerimaan dan Pemulangan Pasien

Deskripsi dari pembelajaran

Pasien masuk dan pulang adalah proses multidisiplin. Masuk ke rumah sakit dapat menjadi peristiwa besar dalam kehidupan pasien serta anggota keluarga dan pengalaman tersebut perlu menjadi hal yang positif. Hal ini dapat terjadi hanya pada pasien yang memiliki pengalaman yang baik dalam prosedur penerimaan pasien. Demikian pula pemulangan pasien adalah langkah penting lainnya karena tidak hanya melibatkan pasien yang meninggalkan rumah sakit tetapi juga perawatan yang berkelanjutan, kembali pada keadaan sebelum sakit dan dibutuhkan pendidikan bagi pasien dan keluarga. Setiap profesional kesehatan harus memiliki pengetahuan yang baik mengenai proses masuk dan pulang karena efisiensi dan kolaborasi selama proses ini sangat penting bagi pengalaman perawatan pasien dan mempromosikan perawatan yang aman dan berkualitas tinggi.

Tujuan:

Pada akhir modul, peserta didik akan mampu untuk:

  • Mendemonstrasikan keterampilan dalam melaksanakan prosedur penerimaan masuk secara efektif.
  • Menerapkan pengetahuan yang diperoleh dalam layanan koordinasi dan memberikan perawatan pasien yang komprehensif.
  • Mendemonstrasikan keterampilan dalam melaksanakan prosedur pemulangan berdasarkan protokol rumah sakit.

Instruktur: Ms. Neha Patyal, Lecturer, M.M College of Nursing at Maharishi Markandeshwar Deemed to be University, Mullana Ambala, Haryana.

Facilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala

Pengkajian dan Pencegahan Jatuh

Pendahulan pada pembelajaran

Keselamatan pasien adalah bagian penting dari perawatan terstandarisasi di rumah sakit. Untuk memastikan keselamatan pasien, Joint Commission International telah menyatakan pencegahan jatuh sebagai Sasaran Keselamatan Pasien Internasional keenam (IPSG 6). Keselamatan pasien harus berfokus pada pencegahan bahaya dan meningkatkan hasil positif pada tingkat mortalitas dan morbiditas.

Tujuan: 

Diakhir dari pembelajaran perawat akan mampu untuk At the end of the course the nurse will able to:

  • Mengidentifikasi pasien yang berisiko jatuh
  • Mengkategorikan pasien berdasarkan skor

Instruktur: Ms. Bhawana Sharma, Lecturer in Maharishi Markandeshwar College of Nursing Mullana, Ambala.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Perhitungan Dosis Obat

Pendahuluan pada mata kuliah

Obat-obatan selalu diberikan sesuai dengan usia dan berat badan seseorang. Untuk tujuan ini, berbagai rumus digunakan untuk menghitung jumlah obat, dosis obat dan cairan yang akan diberikan. Salah satu penyebab terjadinya kesalahan pemberian obat di rumah sakit adalah perhitungan dosis yang salah. Oleh karena itu penting bagi seorang perawat untuk mempelajari rumus yang benar serta mengetahui bagaimana cara melakukan berbagai perhitungan.

Tujuan:

Pada akhir dari pembelajaran ini perawat akan mampu untuk:

  • Melakukan pemberian obat dalam jumlah yang tepat 
  • Melakukan kalkulasi jumlah cairan yang diberikan per jam

Instruktur: Ms. Shally, Lecturer, M.M College of Nursing at Maharishi Markandeshwar Deemed to be University, Mullana Ambala, Haryana.

Facilitas: Maharishi Markandeshwar Deemed to be University, Mullana Ambala, Haryana.

Benar Identifikasi Pasien

Pendahuluan dari pembelajaran

Modul ini berhubungan dengan deskripsi detail dari identifikasi pasien yang benar, aplikasi dari identitas gelang dan identifikasi apakah pasien sadar atau bisa juga tidak sadar. Hal ini berdasarkan Pedoman JCI dan protokol Siloam. 

Tujuan: 

Pada akhir pembelajar, peserta didik akan mampu untuk:

  • Menghargai pentingnya memberikan perawatan yang tepat kepada pasien yang tepat.
  • Menunjukkan kemampuan untuk mematuhi protokol keselamatan pasien sehubungan dengan identifikasi pasien yang benar.

Instruktur: Mr. Srinivasan, Profesor, HOD, Keperawatan Jiwa, Maharishi Markandeshwar University, Mullana, Ambala.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Tanda Tanda Vital

Pendahulan pada Pembelajaran

Tanda vital digunakan untuk mengukur fungsi dasar tubuh. Hal ini meliputi suhu, denyut nadi, respirasi, tekanan darah, dan nyeri. Pengkajian tanda vital adalah fungsi penting yang harus dilakukan perawat untuk memantau status kesehatan pasien.

Tujuan:

Diakhir dari pembelajaran ini perawat akan mampu untuk:

  • Memonitor suhu, denyut nadi, respirasi dan tekanan darah pasien secara akurat. 
  • Mengidentifikasikan perbedaan dari nilai normal
  • Mengkaji tingkatan nyeri pasien dengan menggunakan berbagai instrumen pengkajian nyeri

Instruktur: Ms.Jyoti, Associate Professor/Reader (PhD Scholar) at Govt. Medical College & Hospital, College of Nursing Chandigarh. 

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala

Pengelolaan limbah biomedis

Pendahuluan pada pembelajaran 

Limbah bio-medis adalah setiap limbah yang dihasilkan selama diagnosis, perawatan atau imunisasi manusia atau hewan atau dalam kegiatan penelitian. Pengelolaan limbah rumah sakit adalah tugas yang sangat menantang dalam pencegahan infeksi serta mencapai asepsis medis dan bedah.

Tujuan:

Pada akhir pembelajaran, peserta didik akan dapat memahami

  • Pentingnya pengelolaan limbah biomedis
  • Mendemonstrasikan metode pembuangan limbah yang benar
  • Menjelaskan pengelolaan limbah infeksi dan percikan

Instruktur: Ms. Amoldeep, Assistant professor, M.M College of Nursing at Maharishi Markandeshwar Deemed to be University, Mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Mobilisasi Pasien

Pendahuluan Pembelajaran

Mobilisasi yang tepat dari pasien yang sakit kritis atau mereka yang terkurung di tempat tidur karena kecelakaan atau cedera sangat penting. Sementara imobilisasi memiliki komplikasinya sendiri seperti risiko luka tekan, pneumonia hipostatik, kontraktur dll., Ada risiko keamanan terkait dengan mobilisasi yang tidak efektif. Ini termasuk risiko cedera atau jatuh saat ambulasi pasien atau pada saat menggeser pasien dari tempat tidur ke kursi roda atau tandu (stretcher) dan sebaliknya. Tidak mengikuti prinsip-prinsip mekanika menyebabkan cedera dan ketegangan bagi perawat saat melakukan prosedur. Modul ini menjelaskan prinsip-prinsip mekanika tubuh dan cara melakukan ambulasi pada pasien dengan aman. Ini juga berkaitan dengan memindahkan pasien dari tempat tidur ke kursi roda / tandu.

Tujuan:

Pada akhir pembelajaran, peserta didik akan mampu untuk:

  • Menerapkan prinsip mekanika tubuh saat memindahkan pasien
  • Mendemonstrasikan perpindahan pasien dengan aman dari kursi roda / tandu ke tempat tidur dan sebaliknya
  • Melakukan ambulasi yang efektif

Instructor: Ms. Hemlata, Lecturer, M.M College of Nursing at Maharishi Markandeshwar Deemed to be University, Mullana Ambala, Haryana.

Fasilitas: Maharishi Markandeshwar University (MMU), Mullana, Ambala.

Kurikulum

Durasi maksimum pembelajaran:

Maksimum nomor soal pertanyaan: 20